Bermimpilah seliar mungkin, setelah itu bangunlah, jadikan mimpimu sebagai cita-cita dan mulailah langkah pertama untuk mewujudkan mimpimu!

Image

Well,yeahh..I’m trying to be a good writer..even just write a story in my blog. At least, I tried to write. Menulis sesuatu itu susah, apalagi kalo sampai punya keinginan untuk menjadi penulis yang baik, perlu banyak belajar dan banyak latihan. Hmm..sebenarnya keinginan untuk jadi penulis itu merupakan salah satu “cita-cita” gw waktu jaman sekolah dulu. Dimulai saat gw suka menulis cerpen dan cerita yang agak panjang (belum pantas disebut novel soalnya!) dengan pembaca setia teman-teman terdekat gw. Yah, merasa senang aja kalau ternyata teman-teman menyukai cerita yang gw buat, apalagi kalau sampai mereka penasaran sama lanjutan ceritanya. Sayangnya, gw gak bakat buat mendokumentasikan hasil karya yang cuma ditulis diatas buku tulis biasa itu. Entah dimana rimbanya sekarang. Yang jelas, gw sudah kehilangan jejaknya. Sayang banget ya. 😥

 

Sama seperti anak-anak lainnya, waktu kecil gw memiliki banyak cita-cita. Pengen jadi ini lah, pengen jadi itu lah, pokoknya labil banget deh. Dasar dari kecil emang udah “beda” dari anak-anak yang lainnya (gak sudi dibilang aneh!), disaat anak-anak seumuran gw punya cita-cita jadi dokter,pilot,presiden atau jadi Insinyur (kayak si Doel!), gw malah punya cita-cita jadi reporter yang langsung diamini oleh kedua orang tua gw! 

 

Iyehhh..langsung diamini oleh kedua ortu gw, mungkin karena dari kecil gw udah kelihatan ceriwis kali, selalu nge-report apa yang gw lihat dan apa yang gw alami! Untungnya gw gak mempan saat didoktrin opung gw untuk ikut-ikutan jadi pendeta kayak dia, bisa ancur dunia ini kalo pendetanya kayak gw! Wkwkwk

 

Setelah punya cita-cita pengen jadi reporter, dikarenakan belum stabil secara emosional, muncul cita-cita lainnya, yang selalu berubah-ubah setiap tahunnya. 

 

Ingin kerja di Bank. Biar keliatan cantik dan keren, karena dulu tiap diajakin nyokap pergi ke bank dan ngeliat mbak-mbak yang kerja di Bank, kok cantik-cantik yahh..udah gitu, kerja di Bank itu keren banget kelihatannya, dan image waktu gw kecil, kalau mau kerja di Bank itu harus pintar! Soalnya berhubungan sama uang (Padahal apa hubungannya coba?). Dan pemikiran gw waktu kecil, orang yang kerja di Bank itu kaya-kaya, soalnya di Bank kan banyak uangnya gitu! (Apa cobakkkk?) Nyentrik banget kan cara mikirnya? Mana ada sih anak kecil yang mikir kayak gitu? Ishhhh (˘.˘٥) *jedot-jedotin jidat ke tembok*

 

Faktanya? Saat ini gw malah “nyebur” di bidang perbankan. Udah 4 tahun lebih pulakkk! Bisa dibilang “tenggelam” bukan “nyebur” lagi itu sih! Well, mari kita review, apakah setelah kerja di Bank, image indah yang tertanam di memory otak gw sejak kecil benar-benar terjadi pada diri gw ini. 

Cantik? Relatif! Orang lain yang bisa menilai apakah gw cantik atau enggak. Yang pasti, gw diwajibkan untuk berpenampilan rapi dan menarik. Supaya bisa menjaga image eksklusif dari Bank tempat gw mencari nafkah itu. Profesionalitas dilihat dari cara seseorang berpenampilan dan bersikap,itu intinya!

Pintar? Gak perlu jadi orang sepintar Einstein atau Habibie untuk bisa kerja di Bank, asal bisa teliti,cepat dan jujur dalam bekerja, itu aja udah cukup! Yang penting gak “FRAUD”! 

Kaya? Well, yang kaya itu malah nasabahnya! Pegawai Bank-nya ya biasa aja, sama aja kayak pegawai lainnya, kalo udah tanggal 20 keatas, jangan harap ada makan siang mewah dari resto yang letaknya di mall sebelah, paling juga melipir ke warteg, atau nyuruh OB buat beli makan siang “berbudget”, namanya juga kerja sama orang lain. Selama masih jadi “kacung”-nya orang lain sih, udah ketebak, gak akan bisa sekaya Sudono Liem atau Bakrie lah. Beda cerita kalau posisi gw di Bank adalah dewan Direksi. Kalo pengen kaya, jadilah pengusaha atau jadilah istri pengusaha, baru deh bisa ikut-ikutan kaya :))

 

 

Ingin jadi Hacker/Programmer. Well, gara-gara demen banget nonton film yang mamerin kemampuan seseorang buat nge-hack sistem keamanan yang kelihatannya kok ” keren pangkat sepuluh! ” Bisa menyabotase kamera keamanan, ngendaliin robot, dan ngendaliin apa aja yang si hacker mau hanya dengan sebuah alat atau program. Ditambah lagi gw nonton film Jhonny Mnemonic dan The Matrix-nya Keanu Reeves, lalu ngeliat sepak terjang Sydney Bristow si agen SD-6dan CIA di film ALIAS yang bisa mecahin misteri coding biner (yaelahh!) , lalu nonton film Inception-nya Leonardo Dicaprio, membuat gw bertekad lonjong untuk beneran jadi seorang Hacker atawa Programmer. Ishhh, beneran naif banget!

 

Langkah pertama yang gw lakukan adalah masuk jurusan Sistem Komputer, gak nanggung-nanggung tuh major, belajar hardware sama Software sekaligus! Jangan harap gw bisa mejeng ala cewe menye-menye di kelas buat ngecengin cowo-cowo ganteng disini! Udah mana isinya cowo-cowo nerd berkacamata yang keliatannya gak minat kalo liat cewe, tapi bernapsu tinggi kalo ngeliat game macam Dota dan Ragnarok! Ditambah gw jadi mahluk minoritas karena jumlah cewe seangkatan bisa diitung pake 10 jari tangan dan 10 jari kaki, itu juga pasti jarinya nyisa! Udah gitu, gak jauh beda sama gw pulak karakternya! Tomboy plus cuek-cuek enggak jelas gitu. Jangan harap ketemu cewe model Dian Sastro gitu deh, apalagi macam Sahrini. Tiwas terlanjur! Mau mundur, harga diri terlalu tinggi, dilanjutkan juga bikin gerah karena emang ternyata bakat gw bukan disitu, tapi nasi udah jadi bubur, ya harus diselesaikan atuh dengan tepat waktu kuliahnya T.T

 

Ternyata untuk jadi seorang Hacker/Programmer itu jelas butuh intelegensi yang tinggi, kemampuan logika matematika yang udah masuk kasta super duper aja belum cukup! Butuh ketekunan, kemauan untuk belajar dan juga BAKAT! (Perhatikan kata yang ditulis dalam huruf besar itu!) Yang namanya ngoding itu gak gampang bo!! Makin smart otak seseorang, makin pendek juga coding-nya. Soalnya coding itu hasil logika otak. Makin jago logikanya berarti cara berpikirnya gak perlu muter-muter. Gw punya teman yang bakat banget di bidang coding-mengoding ini! Disaat programmer lain butuh 3 hari untuk menuangkan logika matematikanya dalam sebuah coding, dia cuma butuh waktu sehari! Tuh kaaann, apa gw bilang! Pintar aja gak cukup, pintar dan berbakat baru deh sukses jadi programmer! Eh, ditambah otak licik, sifat bandel plus adrenalin berlebih dink kalo mau sekalian jadi Hacker atau Cracker gitu!

 

Faktanya? Praise God kuliah gw lulus tepat waktu walaupun gw terlambat menyadari bahwa bakat gw bukan di bidang teknologi tingkat tinggi ini! Pekerjaan gw sebagai tim programmer hanya bertahan 3 bulan! Yap, gw gak bisa jadi seseorang yang autis di depan komputer selama puluhan jam hanya buat ngotak-ngatik coding dan bekerja overtime sampe tengah malam tanpa dibayar lembur walau gaji udah menjulang kayak tugu monas. Sumpah,ogahhh!

 

Ingin jadi Diplomat. Gara-gara hobi gw yang suka baca komik Jepang, gw sempat tergila-gila sama sebuah komik serial yang menceritakan kisah seorang cowo yang jadi diplomat muda karena baru umur 17 tahun, yang saking pinter dan gantengnya (apa cobakkkkk?) Disukai oleh semua cewe-cewe diseluruh Jepang yang mengidolakan diplomat muda ini, selain disukai cewe-cewe dia juga disukai seluruh anggota parlemen yang membuat dia dipromosikan jadi Presiden, dan kemudian beneran jadi Presiden. Gw lupa sama judul komiknya, tapi gw tergila-gila sama kisah cinta-nya yang bikin gw senyum-senyum sendiri berasa jadi tokoh utama cewe di dalam komik itu (pretttt!), kalo dipikir pake logika, gak bakalan ada deh kisah nyata cowo itu di dunia ini walau ditunggu sampe taun firaun bangkit dan keluar sendiri dari dalam piramid!

 

Gw berpikir bahwa, enaknya jadi diplomat! Bisa keliling dunia gratis yang dibiayai oleh negara, jadi duta bangsa, (lagi-lagi) keren, karena diplomat itu sebuah pekerjaan bergengsi, bisa ketemu tokoh-tokoh terkenal dunia macam koffie Anan (mantan sekjen PBB) atau pangeran William yang cuma bisa diliat di TV oleh golongan rakyat jelata (kayak gw ini!), stay lama di luar negeri dengan segala fasilitas, udah gitu digaji pulak!! Padahal, jadi diplomat itu taruhannya nyawa, apalagi kalo kedapatan bertugas di negara yang situasi politiknya lagi gak stabil dan penuh konflik. 

 

Masih inget dong berita baru-baru ini? Dubes Amerika buat Libya yang terbunuh itu! Amerika yang punya standar keamanan segitu tinggi-nya aja masih bisa kecolongan sampe Dubes-nya terbunuh, pegimane Indonesia cobakkk??? Ibaratnya, (sorry to say,bukannya mau merendahkan Indonesia,tapi ini cuma perbandingan aja! Still love Indonesia kok!) Jaman Amerika kalo ada kebakaran atau kemalingan di rumah warga, alarmnya langsung nyambung ke 911, di Indonesia kalo ada kejadian yang sama, alarm-nya cuma “nyambung” sampe kentongan bambu di pos ronda!

So, jadi Diplomat itu gak seindah yang anak-anak SMP bayangkan. 

 

Diplomat itu sama aja kayak seorang negosiator. Tugas utamanya untuk membela, memperjuangkan hak-hak negara dan menunjukkan eksistensi negaranya di mata dunia. Berat boooo jadi diplomat itu ternyata! A diplomat never say No directly. Yes,indeed! 😉

 

Faktanya? Belom kesampean tuh cita-cita yang satu ini, diplomat kan kudu jadi PNS yah? Yah,semoga someday Tuhan kasih kesempatan lah untuk mewujudkan mimpi ini. Gak ada yang mustahil di hadapan Tuhan tho? 😉

 

 

Ingin jadi Penulis. Gara-gara punya hobi baca, gw pernah kepikiran buat jadi penulis! Serius! Bagi gw, jadi seorang penulis itu susah loh, selain harus punya kemampuan dasar untuk menulis, seorang penulis juga harus punya imajinasi diatas rata-rata, harus berani berimajinasi liar supaya bisa dapat ide briliant! Lihat aja J.K Rowling yang sukses sama buku Harry Potter-nya. Dalam waktu kurang dari 12 tahun bisa menghasilkan 7 buku best seller di seluruh dunia dan diterjemahkan menurut bahasa masing-masing negara! Dan tiap-tiap buku tingkat ketebalannya cocok banget buat dijadiin bantal! Gw aja bisa autis berhari-hari kalo udah mulai baca buku Harry Potter edisi terbaru, walau tebal bukunya mengalahkan ketebalan martabak Assen yang paling kondang se-kota Serang, tetap aja gak bikin ngantuk dan sukses bikin penasaran! Serius, gw kagum sama fantasinya dia! Bisa detail gitu untuk mendeskripsikan sesuatu! 

 

Mana kepikiran sih gw, kalo di dunia sihir pintunya aja pake password suara yang bisa di-reset tiap taun ajaran baru, “sensor” suaranya berupa lukisan bergerak yang tergantung di depan pintu, macam pintu pake pemindai suara di dunia modern! Mana kepikiran sih gw kalo olahraga di dunia sihir itu ternyata mirip olahraga Hokey atau football di dunia nyata, ada bola,pemukul,gawang,pake penjaga juga, bedanya di dunia sihir larinya pake sapu terbang, sedangkan di dunia nyata kalo main Hokey itu pake sepatu ice skate dan kalo football itu pake sepatu bola! 

 

Faktanya? Gw suka menulis, walau tidak berharap jadi penulis kondang macam tante J.K Rowling. Cuma sekedar hobu aja kok. Waktu tulisan gw dimuat dalam koran online yang lumayan kondang di Indonesia, jujur gw sampai jejingkrakan bangga kayak wong ndeso, Beneran sebuah artikel loh yaa, bukannya keluhan di Surat Pembaca! sayangnya gw yang sok misterius ini gak pernah pakai nama asli waktu jadi kontributor koran online tersebut, tapi gw selalu menggunakan nama yang sama saat join di forum-forum maupun saat jadi kontributor. Nama asli hanya gw pergunakan di Facebook atau twitter saja 😀

 

Dengan menulis, seseorang bisa menuangkan pikirannya. Jadi dari tulisannya, sebenarnya cara pikir seseorang bisa dibaca oleh orang lain. Jadi hati-hati dalam mengeluarkan statement, jangan sampai jadi bumerang buat diri sendiri, kalo mau menuliskan pendapat di forum resmi, be smart please! Setidaknya cari sumber yang bisa dipercaya agar bisa memperkuat pendapat yang kita miliki, jadi gak asbun dan memprovokasi gitu kesannya. 

 

 

Ingin jadi Suster di Biara. Gak usah didengar, ini cuma ocehan anak kecil aja kok! Dan cuma sekali doang terucap, Nyokap gw aja langsung melengos waktu gw bilang pengen jadi Suster wkwkwk, tukang rusuh gini kok ya mau jadi Suster, bisa ancur tuh biara. Berhubung gw masih punya keinginan daging untuk menikah, masih suka nongkrong di mall, masih suka rumpi-rumpi, masih suka sama duit, masih suka godain cowo-cowo ganteng yang bisa diprospek jadi calon suami, plus semua list duniawi diatas gak cocok untuk dunia ke-suster-an, jadi anggap saja ini cuma intermezzzzzooo 😀

 

Faktanya? Untung Tuhan gak mengabulkan cita-cita “ngasal” bin sompral gw yang satu ini! *sujud syukur*

 

 

Ingin jadi orang kaya yang tinggal ongkang-ongkang kaki tanpa perlu kerja rodi atau setidaknya jadi istri orang kaya. Okeh, ini cita-cita yang paling absurd banget dalam sejarah hidup gw! Memalukan! Tapi siapa sih yang gak pengen jadi orang kaya? Buat yang langsung memberikan cap stempel “MATRE!” Buat cita-cita gw yang satu ini, selamat..anda sukses menjadi hakim atas orang lain dan label “MUNAFIK” langsung otomatis tercetak di jidat anda! 😀

 

Well,kidding lahhhh..serius amat sih baca-nya wkwkwk. Dari anak kecil sampe orang tua, siapa sih yang gak pengen jadi orang kaya? Walau itu hanya sebuah cita-cita, Jadi kaya ya sukurrr, enggak ya nasib! 😀

ukuran kaya seseorang emang gak ada parameternya. Tapi setidaknya kalo mau ambil sisi positif buat cita-cita yang satu ini, bisa dimulai dengan langkah awal, jadilah seorang pekerja keras, jangan jadi pemalas! Sekalinya sudah mulai melangkah, jangan pernah mundur, berjalanlah terus, karena apa yang terjadi di garis finish gak akan pernah kita ketahui sampai kita benar-benar melaluinya! Bahkan orang kaya yang tinggal duduk ongkang-ongkang kaki pun pernah melewati proses bekerja keras hingga bisa seperti saat ini. Iya tho? 🙂

 

Dari seluruh cita-cita yang pernah mampir dalam hidup gw, ada beberapa diantaranya yang pernah dan jadi kenyataan hingga saat ini. Seluruh cita-cita diatas awalnya hanyalah sebuah “mimpi” yang gak akan terwujud kalo gw gak berusaha untuk mewujudkannya, dan bisa terwujud karena gw berani untuk melangkah demi mewujudkan mimpi gw tersebut.

 

Well,intinya..silahkan bermimpi setinggi dan seliar apapun, tapi jangan lupa untuk “bangun” dan memulai sebuah langkah agar mimpimu bisa terwujud. Kalo pun setelah berusaha dengan sekuat tenaga tapi belum terwujud juga, setidaknya kamu tidak menyia-nyiakan mimpimu hanya menjadi bunga tidur semata 🙂

 

Ps : berhubung postingnya melalui hape, jadi harap maklum aja kalo hasilnya berantakan ya 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Bermimpilah seliar mungkin, setelah itu bangunlah, jadikan mimpimu sebagai cita-cita dan mulailah langkah pertama untuk mewujudkan mimpimu!

  1. pengetahuan Anda terlalu sempit tentang hacker. hacker bukan hanya pemrograman dan terbatas pada hardware komputer. internet, komputer dan teknologi bisa berkembang sampai sekarang ini karena adanya hacker yang benar2 hacker

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s